Minggu, 03 Desember 2017

padang dan Kekhasannya

Padang
Baru beberapa hari yang lalu gue ke padang. Menginjakan kaki di padang. Yang terkenal oleh wanitanya yang cantik-cantik.  Kaya shiren sungkar, nikita willy, Soloena Chaniago. 

(seharusnya ini lucu tapi karena jokes referensinya terlalu segmendted)

Gue kepadang bareng dengan para Pejabat Pusdiklat yang tidak mengenakan adalah tentu mereka tidak akan mengerjakan laporan dan lain-lainnya mereka hanya tahu beres saja.

Tapi enaknya adalah jalan-jalan. Yah itu brightsidenya. Yah semuanya selalu ada harganya ya kan.  Karena ini pekerjaaan maka gue mulai mengerjakan yang harus gue persiapkan dalam waktu sekurang-kurangnya 24 jam.

Yap gue baru dikasih tahu bahwa gue akan berangkat tidak kurang dari sehari. Jadi gue lagi nulis-nulis dan mengerjakan sesuatu yang bisa gue kerjakan di kantor tiba-tiba. Gue dipanggil

“dit, kamu lagi ngapain?” Tanya Pejabat gue.

“Lagi ngerapihin data pusdiklat pak” jawab gue seadanya.

Yah kalo pertanyaan itu sudah muncul biasanya akan mulai datang pekerjaan yang akan menimpa gue. Sebenernya ga peduli jawaban gue apapun. Yah bener gue ada kerja atau ga ada kerja pasti pejabat gue akan tetap menambahkan pekerjaan itu kepada gue.

“dit, kamu lagi ngapain?” Tanya Pejabat gue.

“ini pak lagi nyelematin dunia lawan Godzila” kata gue sambil berlari menuju godzila

“ohhh gitu. Yaudah sebelum itu tolong fotokopiin ini dulu dong” Jawab pejabat gue.
Yah seperti itu lah kira-kira. Selalu urusan pejabat nomor 1 dibandingkan urusan bawahan.

“ jadi gini dit saya mau ke padang dengna pak herman. Kamu ikut ya?”
Sama seperti tadi jawaban yang bisa dipilih adalah iya.





Sebagai bawahan kita hanya bisa pasrah.

-----Setelah berjibaku dengan persiapan------

Akhirnya kita berangkat juga. Kita naik pesawat garuda. Karena pesawat sudah harus berangkat jam 9 maka gue berangkat dari jam 6 pagi. Dan ternyata sampai sana jam 7. Karena sudah sampe duluan akhirnya gue check in duluan sebenernya gue bisa check in bos gue tapi kayaknya gue males.
Hahahahahaha
Jam telah menunjukan jam 08.30 dan gue masih belum ditelpon juga oleh bos gue. Tiba-tiba dia telpon ke gue dan berkata bahwa

“Adit dimana?”

“udah nyampe nih pak. Di gate 14”

“ohh dimana?”

“ini pak depan gatenya”

“oh iya-iya keliatan liat keatas dit”

Akhirnya dia melambai-lambai seolah-olah dia rangga dan gue adalah cinta.

“yaudah saya masuk ke dalam dulu ya”

Yah akhirnya dia masuk lagi gue rasa tujuan dia nelpon gue bukan nanya kabar gue akan tetapi cenderung lebih besar kalo dia ingin pamer telah meliliki gold miles dan bisa  menunggu di lounge VIP.
---berangkat---

Akhirnya sampe juga ke padang di padang ternyata sama kaya bandara-bandara pada umumnya ya kan.  Yah betul rame penawaran.
“uda Mobilnya uda”
“Porter uda porter daripada capek”
“Kerudungan linen rubynya uda buat kepala biar adem”


----Akhirnya kita segera menyewa mobil---

Nama supir kali ini kalo tidak salah namanya adalah  Joang (tentu saja namanya salah ingatan penulis memang tidak bisa diandalkan) dia adalah orang padang asli. Tidak ada yang salah dari dia. hanya saja Perjalanan di padang. Menyadarkan gue bahwa ada yang salah

Gue                       : pak bawa ke tempat makan khas di padang dong

Bapak                     : oke mas.

Ga lama berhenti di pagi sore.
Yaelah sih bapak di jakarta mah banyak. Ini kalo bilang makanan terkenal di padang.
Dibawa ke KFC nih gue.

"KFC mah favorit mas di padang"

Btw emang agak beda sih.ayam dipadang lebih asin gitu.sering buat orang kesel kayaknya. So SALTY.

Jokesnya receh bener. Dan setelah makan siang ini gue mengerti kenapa orang padang Bersegmentasi Pelit/matre/dan lain-lainnya yang berkaitan dengan dosa serakah. Yah betul ketika membayar di rumah makan pagi sore kali ini.

“Berapa da?”

“Totalnya untuk 3 orang”

“275 Ribu rupiah”

Yap betul 275 Rebu. Dimana gue kalo makan di rumah makan padang di jakarta aja paling Cuma abis 80 Rebuan. 275 Rebu itu kalo buat makan di Abuba steack mah bisa walaupun mesennya steack lokal dan minumnya Cuma teh manis tapi bisa. Ini 275 rebu Cuma nasi padang loh. Buset dah bener-bener Padang nih Padang. Emang sih makannya banyak tadi apalagi bos gue. Tapi tetep aja lah  kaget gue makan padang doang hampir 300 ribu. untung aja ini bukan pake duit gue. Jadi ga shock-shock banget,  Bos gue yang shock ya kan.

Mahal sekali memang. Setelah itu kita makan siang pertama kita segera ke kantor-kantor BPBD untuk melakukan monitoring dan Evaluasi.
---------------------

Padang Selain identik  dengan sifat pelit (ini mah cuma streotype aja ga tentu bener) memang cewek-cewek padang terkenal cantik-cantik dan memang benar apa adanya. Bagi gue yang lemah dengan wanita berpipi tirus. Disini adalah tempat penuh kryptonite bagi gue. Tapi apakah gue akan mencoba mendekat  dengan wanita padang tentu tidak? Kenapa tentu saja Misikin adalah alasan utama. Tiketnya saja bisa mencapai 2 juta untuk PP.

Perjalanan pulang menuju Hotel.

Gue                       : pak nanti kita bisa ke tempat yang khas padang ga pak.

Pak Joang            : ohh pagi sore lagi

Gue                       : bukan pak yang harus dimakan ketika kita ada di padang.

Pak Joang            : ohhh ada itu rumah makan puja, belum ke padang kalo belum kesana.

------sampai ke tempat makan Puja-------

Yahh memang benar kita tidak bisa terlalu berharap kepada manusia. Karena yang dimaksud puja adalah tempat makan ikan biasa. Yah mungkin karena pak joang tidak tahu atau pernah keluar dari padang dia berpikir kalo ini adalah khas daerah padang.

Yah mungkin begitu dulu perjalanan kita kali ini  Bagaimana sudah puas belum dengan informasi perjalanan kali ini? Tentu tidak ya kan?




Tunggu postingan tidak penting lainnya ya.

Ucup keluar di 10 Besar (part 12)


Kalo Sukses Jangan Sombong 
Gagal apalagi.... 

Waktu bang arif didu tahu bahwa peserta yang lolos dari minggu pertama hanya kita berdua di sempat depresi.  Karena ada tekanan bahwa dia ga bisa mementori anak didiknya. bahkan gue ingat sih gading sempat berkata  “palingan yang keluar anak didiknya sih arif didu lagi” yah memang itu bercanda akan tetapi benar juga

                Yang sedang diuji bukan hanya gue saja akan tetapi juga dia. makannya minggu pertama itu akhirnya kita benar-benar dipaksa lagi untuk nulis yang banyak dan kombud bersama dia. dan akhirnya itu dilakukan hampir tiap hari.

Minggu telah minggu di Standup Comedy Indonesia telah berlalu dari 42 besar kini hanya tinggal 16 Besar. Dimana ada beberapa grup yang tersisa 3 dan ada grup yang tersisa 2 orang.

Grup gue masih tersisa.
Gue, ucup dan rigen.

Grupnya mugabe hanya tersisa dirinya dan opik.

Yah sebenarnya gue cukup kaget bahwa mugabe bisa sejauh ini . walaupun gue juga cukup kaget dengan gue bisa maju sejauh ini. Performa mugabe memang meningkat pesat dari waktu ke waktu. Bahkan mugabe bisa mengalahkan opik di minggu terakhir di kelompok mereka.  Waktu itu tinggal tersisa 3 antara dia, opick dan marcel,

Mugabe langsung menuju babak aman. Opick dan marcel yang berada di tidak aman. Waktu itu gue ingat memang bahwa ketiga-tiganya sangat pecah. Akan tetapi marcel dari jakut terpaksa pulang.
                Sebenarnya gue denger-denger acara tv ini jualnya rating. Jadi mungkin sebenarnya marcel lebih lucu akan tetapi mugabe dan opik tampangnya lebih cukup mengenaskan. Eh tunggu gue juga lolos sampe 16 besar.

                Berarti gue lagi-lagi adalah anomali.

Bagaimana nasip dari joesephy (ceritanya intrupsi pembaca)

Rabu, 25 Oktober 2017

HOME


Entah kenapa gw pengen nulis tentang zona nyaman ini karena menurut gw ini yang gw sedang alami beberapa bulan belakangan.

Waktu pertama kali gw mau masuk BNPB gw merasakan suatu sensasi senang dan juga takut.
Senang karena setelah berkali-kali lontang-lantung yang ga jelas akhirnya gw bisa kerja juga dan gw menjadi PNS dimana itu juga merupakan mimpi bagi beberapa orang akan tetapi gw juga takut  Kenapa gw takut karena katanya gw mau pindah ke Sentul.

Yah gw bekerja di sentul. Kenapa gw bekerja di sentul mungkin karena gw bandel. Iyah jadi kata
nyokap gw kalo gw bandel nanti gw di sentul..

sentil nyyiinnggg...

Ohh iya bercanda kenapa gw bekerja di sentul karena emang formasi yang gw ambil akan ditempatkan disini. Kenapa bisa gw ngambilnya disini. Coba kita reka ulang bagaimana bagaimana waktu proses pendaftaran.

Pendaftaran pns dibuka
 masih nyantai

Pendaftaran PNS tinggal seminggu
Masih tetap santai

4 jam sebelum penutupan Pendaftaran PNS
Mulai panik dan asal pilih.(ga asal deng menimbang dari gelar gw dan semacamnya)
Yap gw memilih BNPB kenapa karena yang gw tahu kantor BNPB pasti di jakarta akan tetapi gw ngambil bagian diklat dan gw baru tahu ternyata bagian diklat selalu dipisah biasanya dari kantor
pusat.

(pengalaman bekerjanya memang masih minim)

Yup mengetahui gw bakal bekerja ada sesuatu yang menganjal di hati gw.

yah bagaimana dengan  keluarga yang gw tingalin

bagaimana dengan teman-teman kampus

atau bagaimana teman-teman gw yang berada didunia STANDUP

yup itu membuat gw merasa sangat sedih.kenapa gw merasa sangat sedih karena seperti gw harus menyelesaikan semua nya. Yah semua harus berakhir. Dan gw harus memulai sesuatu yang baru.
gw bercerita dengan salah satu teman gw namanya vivi entah kenapa nasehatnya enak banget buat gw yang lagi sekarang.

Yah dia bilang ke gw “ketika lu kerja itu kan tanggung jawab lu dan karena lu kerja di sentul bukan berarti lu harus mengakhiri semua kenyamanan lu. Gw ga suka pola pikir lu dit”

Dan saat itu gw sadar sesuatu.

Di dalam hidup ini katanya kita harus terbiasa bergerak dari zona nyaman. Yap gw setuju kita memang harus bergerak dari zona nyaman kita dan keluar dari zona nyaman untuk mencari sesuatu yang baru yang tidak akan kita temui di zona nyaman.

Akan tetapi bukan berarti kita harus meningalkannya kan.


Terkadang mungkin kita bisa kembali padanya saat kita sudah kelelahan dan pergi lagi disaat kita sudah siap untuk menghadapi dunia lagi

Yah zona nyaman itu adalah rumah.

Dan standup dan teman-teman kampus gw.

Adalah salah satu rumah dimana gw selalu ingin mengulangi setiap kejadian.

Yah rumah lain selain keluarga gw.

Yah rumah yang bukan berarti pada bentuk fisik suatu bangunan akan tetapi ruamh yang cenderung kepada hati atau dalam bahasa ingris disebut sebagai “HOME”


dari yang terlalu terbiasa


Tulisan ini aku tulis kembali ketika aku sedang bingung apa yang harus aku pilih antara melanjutkan atau memutuskan cukup sampai disini. mungkin saat kamu membaca ini kamu sudah tahu apa jawabanku.